Perbedaan di antara Sahabat Nabi Saw

16 May 2011

Mungkin sekali Muawiyah itu minum arak (saya hanya katakan mungkin, karena sepengetahuan saya, tidak ada referensi sejarah yang kuat, dan boleh jadi ada orang lain yang menelaah lebih dalam dan mendapatkan bukti-bukti yang lebih akurat). Begitu kata-kata penulis situs konspirasi.com.

Astagfirullah

Kata-kata tadi penulis konspirasi tadi hanya mengutip dari Murtadha Muthahari, atau dari pengelola? Jika memang dari pengelola, maka hendaknya perlu diluruskan. Sahabat-sahabat Nabi, siapa pun itu tidak boleh dicerca. Menghina, berpasangka buruk pada sahabat nabi, adalah suatu kesesatan.

Tidak ada satu pun seorang kiayi, yang mampu menandingi keimanan para wali. Tidak ada satu pun wali yang mampu menandingi iman para sahabat-sahabat nabi. Para sahabat Nabi bergelar dengan Radiayallahu Ahhum. Artinya mereka diridhoi Allah Swt. Dalam Surat al-Insan (8-10), perbuatan mereka diabadikan, dipuji karena kemurahan hati untuk memberi makan secara ikhlas. Sedangkan para ulama kekinian, tidak ada satu pun yang dipuji-puji keimanannya.

Amal-amal baik para sahabat, juga terlihat pada Surat al-Fath, ayat terakhir. Dikuatkan dengan wa alladziina maahu (orang yang bersamanya)yang dimaksud adalah sahabat-sahabat Nabi pada waktu itu. Watak, tabiat, dan karakter umum mereka dikatakan Quran, Mereka adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu lihat mereka ruku’ dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Ketika ayat ini dijelaskan Imam Malik, maka ia berkata, Barangsiapa yang menghina sahabat nabi, maka Ia kafir. Kata-kata Imam Malik tadi, dikuatkan Ibnu Katsir dalam tafsirnya terkait surat Al-fath.

Bayangkan, bahkan Umar bin Khattab ra, telah terlihat bidadari-nya yang pemalu dan hitam manis, jawab Jibril ketika Nabi bertanya masalah bidadari unik dari yang lain, saat isra miraj. Bilal, suara terumpah (sejenis sandal) sudah terdengar di surga ketika ia belum meninggal, karena shalat tahiyat al-masjid. Maka, apakah ada ulama kekinian yang pernah mendapat jaminan masuk surga? Sekelas Abdul Qadir Jaelani pun tidak pernah ada yang menjamin ia masuk surga, terlebih soal jaminan bidadari.

Maka, alangkah perlu diluruskan seorang ulama, yang pernah mengatakan bahwa Aisyah r.ah, istri Rasulallah Saw, dengan melecehkan gelar menjadi al-himar (keledai). Padahal panggilan manja Rasul Saw kepada Aisyah r.ah adalah al-hamro (kemerah-merahan). Karena bencinya pada Aisyah r.ah sehingga ia tidak sadar telah membenci Rasulallah Saw, yang memilih perempuan itu tetap menjadi istri hingga wafat beliau.

Para sahabat merupakan saksi sejarah tegaknya Islam. Lewat pengorbanan mereka pada periode awal masuknya Islam, hingga kini masih dapat nikmat-nya mengenal hidayah, memeluk Islam. Mereka juga menyaksikan Quran turun secara berangsur-angsur. Mereka juga yang mengumpulkan Quran, hingga masih dapat terlihat mushaf-nya dibaca hingga sekarang. Apakah pantas, jika hanya tujuan politis saja nama seorang sahabat dinistakan? Apakah ia, lebih tinggi kemuliaan iman, ilmu, dan pengorbanan di jalan Allah, melebihi sahabat yang mereka hina, melebihi assabiquun al-awwalun yang mereka caci?

Menyikapi perbedaan di antara para sahabat, bukan berarti mereka patut dikafirkan satu dengan yang lain. Jangankan hanya seorang ulama, seorang sahabat Nabi, seorang Nabi Musa as saja pernah bersalah. Nabi Musa as pernah membunuh seorang yang ia benci. Nabi Adam sedih tidak bisa menolong salah seorang anaknya, Nabi Nuh juga sama, Nabi Ibrahim tidak bisa membantu ayahnya. Namun, ini bukan berarti mereka orang-orang buruk. Nabi-nabi tersebut telah mendapat wahyu, yang pastinya mereka dikatakan sebagai orang-orang soleh. Perbedaan pendapat di kalangan mereka, ketidakmampuan mereka menolong yang lain, adalah sifat manusiawi yang patut dimaklumi. Tentu, hal ini bukan berarti menjadikan kultus individu kepada seseorang. Tujuan dakwah Islam para Nabi-nabi terdahulu, untuk mengajak pada Allah, bukan untuk memuliakan diri sendiri untuk dikultus, keturunan, atau sekedar kelompok mereka saja.

Wallahualam bi ash-shawab


TAGS


-

Author

Follow Me